Tuesday, 07 April, 2020

Penemuan Mumi Berusia 3000 Tahun di Mesir


penemuan dan fakta unik pembuatan mumi di mesir, viral

Viral, NPLOMBOK.id-Sebuah penemuan besar dalam dunia arkeologi terjadi di Mesir, tepatnya pada Minggu (20/10) Tim Arkeolog Mesir menemukan 30 mumi yang diperkirakan berusia 3000 tahun dari masa kejayaan dinasti Firaun. Mumi yang terdiri dari seorang imam pria, wanita dan anak-anak ini berada dalam kondisi pelestarian, warna dan prasasti yang masih baik.

Dilansir detikcom, melalui pernyataan Kementerian Purbakala Mesir, mumi ini ditemukan di Kota Luxor, di tempat persembunyian di pemakaman Al-Asasif di tepi barat Luxor.

Mumi adalah tubuh yang diawetkan, dimana orang Mesir Kuno percaya bahwa ketika seseorang meninggal mereka akan melakukan perjalanan ke dunia berikutnya. Mereka percaya bahwa untuk hidup di dunia berikutnya, tubuh mereka harus dilestarikan. Sementara beberapa versi dari praktik mumi ini hanya diberlakukan untuk para petinggi masyarakat Mesir, mumifikasi adalah landasan agama Mesir, dikutip dari historyonthenet.com.

Untuk mencegah pembusukan pada tubuh yang sudah mati, maka perlu menghilangkan jaringan kelembaban dan oksigen.

Awalnya orang Mesir menguburkan mayat mereka di lubang dangkal di padang pasir. Pasir panas dan kering dengan cepat menghilangkan kelembaban dari tubuh orang yang telah mati guna membuat mumi secara alami.

Dalam perkembangannya, untuk memastikan bahwa tubuh itu terlindungi, orang Mesir Kuno mulai menggunakan proses mumi dengan membalsem tubuh dan kemudian membungkusnya dengan strip tipis linen.

Selengkapnya dibahas pada artikel historyonthenet, dimana proses mumifikasi memakan waktu sekitar 70 hari dan melibatkan langkah-langkah yang mencengangkan sebagai berikut:

1. Tubuh dicuci

2. Luka dibuat di sisi kiri perut dan organ-organ dalam usus, hati, paru-paru, lambung, diangkat. Jantung, yang diyakini orang Mesir Kuno sebagai pusat emosi dan kecerdasan, ditinggalkan dalam tubuh untuk digunakan dalam kehidupan selanjutnya.

3. Alat bengkok digunakan untuk mengeluarkan otak melalui hidung. Otak tidak dianggap penting dan dibuang.

4. Tubuh dan organ-organ internal dikemas dengan garam natron selama empat puluh hari untuk menghilangkan semua kelembaban.

5. Organ kering dibungkus linen dan ditempatkan di toples toples. Tutup setiap tabung dibentuk untuk mewakili salah satu dari empat putra Horus ( Imsety, yang memiliki kepala manusia – penjaga hati, Hapy, yang memiliki kepala babon – penjaga paru-paru, Qebehsenuf, yang memiliki kepala elang – penjaga usus dan Duamatef, yang memiliki kepala serigala – penjaga perut).

6. Tubuh dibersihkan dan kulit kering digosok dengan minyak.

7. Tubuh itu penuh dengan serbuk kayu dan kain dan potongan terbuka disegel dengan lilin

8. Tubuh terbungkus perban linen. Sekitar 20 lapisan digunakan dan ini memakan waktu 15 hingga 20 hari.

9. Sebuah topeng kematian ditempatkan di atas perban

10. Tubuh yang dibalut ditempatkan dalam kain kafan (selembar kain besar) yang diamankan dengan strip linen.

11. Tubuh itu kemudian ditempatkan di kasing mumi atau peti mati.

Melalui proses ini mumi disimpan di makam mereka. Dalam perjalanannya, para Arkeolog terus menemukan mereka di situs penggalian di seluruh wilayah pemukiman Mesir kuno. (**)

0 comments on “Penemuan Mumi Berusia 3000 Tahun di Mesir

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *